MBAH UDIN Vs BELAHAN DADA WANITA

Baca sampai selesai anda akan dapat Kelucuan dan Hikmah dari cerita ini ( Admin )

Konon ada seorang Kyai ndeso bernama Mbah Udin (Bukan nama sebenarnya) yang meskipun tidak memiliki banyak santri tapi cukup disegani dan dipandang punya kharisma setidaknya di lingkungan kampungnya (setiap ada kendurian dia suruh ngimami, kepepet kali..??)

Banyak sekali tamu yang sowan ke Mbah Udin ini. Dari yang hanya sebatas tanya tentang masalah-masalah Agama, minta saran tentang menyikapi kerasnya kehidupan hingga minta do’a barokah dalam segala macam urusan, kelancaran berbisnis, naik jabatan terlebih saat berlangsungnya PILKADES, PILKADA, PILBUB dan PIL-PIL yang lain he..he..

Suatu hari Kyai ini didatangi oleh seorang tamu wanita muda, cantik, manis, anggun dan berpakaian sexy dengan baju berpotongan leher rendah sehingga (maaf) sebagian payudaranya bagian atas menyembul dan kelihatan dari luar (ngga banyak sich… tapi cukup menantang.. kembali lagi setidaknya menurut ukuran wong ndeso)

Setelah mempersilahkan masuk tamu wanitanya sang Kyai menyuruh salah seorang Khodam (santri yang biasa membantu urusan ndalemnya Kyai) Yanga namanya Kang jono membuatkan teh dan makanan ringan yang biasanya dihidangkan untuk para tamu, Kyai pun menemui dan njagongi tamu wanitanya yang dari raut wajahnya kelihatan sedang gundah gulana dan bermuram durja (kalau lagi seneng biasanya lupa silaturrahim ulama…. Hukum alam, dah biasa..)

“ Kyai.. Maksud kedatangan saya kemari pertama – tama mau silaturrahim, kedua saya ingin minta saran dari Kyai, saya sedang dalam masalah rumit kyai..?“ tutur tamu mulai mengungkapkan maksud kedatangannya.

“Sekiranya bisa, insya Alloh akan saya bantu,“ jawab Kyai seperti biasanya. “Monggo diceritakan masalahnya, Jeng.“

‘’Tapi maaf, Kyai. Untuk menceritakan saja saya nggak sanggup, Kyai. Terlalu berat rasanya.“ sambung wanita muda yang dari sudut matanya mulai terlihat berkaca – kaca.

“Insya Allah setiap masalah ada solusinya, monggo cerita. Yakinlah, Jeng.”

“Saya nggak kuat lagi, Kyai. Sudah nggak ada artinya lagi hidup ini buat saya, Kyai.”

“Tenanglah, Jeng. Monggo diceritakan masalahnya, bagaimana saya bisa bantu kalau masalahnya saya nggak tahu, Jeng?”

Sambil sesekali mengusap air mata yang mulai jatuh dan sesenggukan karena menahan isak tangisnya wanita ini mulai bercerita, sementara Kyai mendengarkan dengan seksama sambil memejamkan mata seolah ikut larut dalam rangkaian kesedihan tamunya.

“Kyai, sudah dua tahun lalu saya menikah dengan lelaki pilihan saya, pernikahan kami berjalan begitu indah nyaris sempurna, tiada hari tanpa terlalui dengan kemesraan bersama, kami benar-benar bahagia, Kyai. Hingga seminggu yang lalu terjadi masalah dalam rumah tangga kami, Suami saya mulai bersikap aneh, dia sering nggak jujur dan pulang larut malam, puncaknya semalam kami bertengkar hebat dan dia bilang,…“ tanpa disadari wanita ini mulai menangis sejadi – jadinya, “Dia mau nikah lagi, Kyai. Aku ngga mau dimadu, aku ngga kuat, ngga mampu, aku cemburu“

Begitu mendengar akhir kisah wanita malang ini, sontak fikiran Kyai langsung hilang dia terjerembab kebelakang dan pingsan tak sadarkan diri. Sementara santri khodam yang baru masuk diruangan tamu terkejut lari tergopoh – gopoh begitu melihat Kyainya pingsan. Dia berusaha membangunkan Kyainya agar siuman, tapi percuma tak berhasil. Kemudian dia menoleh pada tamu wanita yang sedang menangis sejadi – jadinya dalam posisi merundukkan badan, santri khodam terkesima tak kuat melihat pemandangan yang terpampang didepan matanya, diapun langsung pingsan tepat berada diatas tubuh Kyainya.

Menyadari kehadirannya bikin banyak orang susah wanita muda ini pergi berlalu begitu saja tanpa kata.

–0o0o0–

“Kenapa, Kang? Tadi sampean kok pingsan?” tanya Kyai pada santrinya setelah mereka berdua siuman.

“Anu Kyai, itu lo anu.“ Santri khodam nggak mampu menjawab malah memerah wajahnya.

‘‘Anu apa..? Itu apa..?“ desak Kyai.

“Ngapunten’e, Kyai. Seumur – umur saya belum pernah lihat yang kayak begini, Kyai.” jawab santri malu – malu.

“Lihat apa? “

“Tadi waktu perempuan itu nangis tanpa sadar badannya merunduk, dan tanpa sadar pula mata saya tertuju pada belahan dadanya, saya ngga kuat melihatnya langsung pingsan, Kyai“ jawab santri dengan begitu polosnya dan tampak tersipu.

“Ha..ha..ha… Hoalah, Kang.. Kang.. Kamu kok yo bisa – bisanya memanfaatkan kesempatan dalam kesusahan orang. Ha..ha..ha…” Kyai tak henti – hentinya tertawa terbahak – bahak mendengar kepolosan santrinya.

“Sepindah maleh, ngapunten’e Kyai. Lha Kyai sendiri kok juga pingsan? Apa juga karena melihat seperti yang saya lihat?” Tanya santri memberanikan diri.

“Ha..ha..ha.. Ada – ada saja kamu.”

“Lha kenapa, Kyai?”

“Kang, wanita tadi bercerita kalau sama suaminya dia mau dimadu, dia sedang susah, dia sedang dilanda cemburu. Padahal,… (diam sejenak) Rasulullah saw bersabda, ”Tidak ada satu pun yang lebih cemburu daripada Allah” (H.R. Bukhari dan Muslim). Sementara dalam kehidupan ini aku sendiri masih sering membuat Allah cemburu dengan menyayangi dan mencintai sesuatu yang melebihi rasa sayang dan rasa cintaku kepada Allah.” jawab Kyai menjelaskan kenapa dia pingsan.

Si Santri pun manggut manggut tanda paham.

@motivasiunik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: