Keberanian Nabi Muhammad SAW

Sesungguhnya pemimpin umat Islam itu bukan saja Rasulullah SAW mengatur taktik dan strategi sebagai Panglima atau Jenderal, bahkan bagindalah yang sering maju kebarisan hadapan bertentangan muka dengan musuh.

Saiyidina Ali bin Abu Talib r.a. adalah pahlawan yang selalu turut berperang di samping Rasulullah SAW, Beliau pernah menceritakan betapa beraninya Rasulullah di dalam suatu peperangan, katanya: “Baginda sangat berani mendekati kubu-kubu pertahanan musuh. Sewaktu tentera Islam menghadapi tentangan dalam peperangan Hunain dan banyak pejuang-pejuang Islam yang lari, baginda sendiri tidak keluar dari barisan pertahanan bahkan mengatur arahan dari atas kuda di tengah-tengah serbuan musuh. Akhirnya baginda berhasil mengumpulkan pasukan yang perpecah-belah itu untuk meneruskan perlawanan.”

Sewaktu tentera Islam terkepung dalam peperangan Uhud, Rasulullah SAW sendiri mendapat luka, sahabat serta musuhnya menyangka baginda sudah tewas. Maka pada saat-saat yang mencemaskan itu, baginda memaksa dirinya tampil ke depan seraya berteriak: “Di sini Muhammad! Rasulullah! Aku masih hidup!.”

Pernah pada suatu malam penduduk kota Madinah menjadi gempar sebab terdengar bunyi riuh-rendah musuh yang cuba menyerang kota Madinah. Pasukan tentera Islam segera berkejar ke tempat tersebut dan mendapati Rasulullah SAW telah berada lebih dahulu di situ. Baginda berkata kepada pasukan yang datang itu: “Musuh telah lari, keadaan telah aman, mari kita pulang.”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: